Warga Nelayan Mengeluh, Kades Diduga Potong Dana Bantuan Mesin Jukung

Rallmedia

Keterangan Foto : Warga Nelayan Mengeluh, Kades Diduga Potong Dana Bantuan Mesin Jukung
banner 120x600

Jembrana – Di tahun 2023, beberapa Kelompok Nelayan di Desa Airkuning Kecamatan Jembrana, Kabupaten Jembrana Provinsi Bali, menerima bantuan dana yang bersumber dari APBD Kabupaten Jembrana, untuk pembelian mesin jukung.

Kabid Kelautan Dinas PKP Pemkab Jembrana, Tri Masti menjelaskan, ada 8 Kelompok Nelayan yang menerima hibah tersebut.

“Masing-masing kelompok mendapatkan dana sebesar Rp50 juta. Ada 8 Kelompok Nelayan penerima hibah tersebut, dicairkan berupa dana yang bersumber dari APBD Kabupaten Jembrana Tahun 2023, untuk dibelikan mesin jukung sesuai RAB yang mereka ajukan”, jelas Tri Masti pada Senin (15/4/2024).

Menurutnya, hibah tersebut digelontorkan telah sesuai dengan Peraturan Bupati (Perbup) Jembrana No. 22 Tahun 2021, dan telah diacc oleh DKPD, sehingga langsung dicairkan melalui rekening masing-masing Ketua Kelompok Nelayan.

Warga nelayan, diantaranya berinisial S mengaku sangat senang dan berterima kasih atas bantuan yang mereka terima. Namun, disisi lain mereka mengeluh lantaran atas hibah tersebut dipotong oleh salah seorang Koordinator Desa (Kordes) berinisial H, yang diduga mengatasnamakan bahwa potongan tersebut adalah atas perintah Kepala Desa Airkuning.

“Dalam 1 Kelompok Nelayan rata-rata terdiri dari 10 orang, sehingga dalam 1 Kelompok masing-masing Nelayan memperoleh dana sebesar Rp5 juta. Jujur kami sangat menyayangkan adanya pemotongan itu, dimana perorang dari bantuan dipotong sebesar Rp450 ribu. Dana yang Rp5 juta itu saja masih kurang untuk membeli 1 unit mesin yang harganya rata-rata berkisar Rp8 juta, apalagi ditambah adanya pemotongan”, ketus warga.

Sementara salah seorang Ketua Nelayan membenarkan hal itu. Menurutnya, jika diakomulasi dalam 1 Kelompok Nelayan perorang dipotong Rp450 ribu, berarti dalam 1 Kelompok total ada pemotongan sebesar 4,5 juta.

“Di Desa Airkuning ada 8 Kelompok Nelayan yang mendapatkan bantuan, artinya total pemotongan yang diduga dilakukan oleh H ada sebesar Rp36 juta”, ucapnya.

Tak hanya itu, Kepala Desa Airkuning juga diduga telah sewenang-wenang lantaran kini tanpa alasan yang jelas, semua Ketua Nelayan dibubarkan sebelum masa jabatannya berakhir.

“Alasannya agar Kelompok Nelayan tidak mendukung salah satu Caleg, semua Ketua Nelayan di Desa Airkuning diberhentikan secara sepihak. Ini kan tindakam arogansi, lantaran para Ketua Nelayan ini adalah dipilih oleh Anggota Nelayan, bukan Kades, walau memang SK Ketua Nelayan dikeluarkan oleh Kepala Desa, dan masing-masing kami harusnya masih menjabat hingga Tahun 2025”, papar Ketua Nelayan lainnya.

Di sisi lain, Kepala Desa (Kades) Airkuning, Samsudin saat dikonfirmasi sebelumnya berdalih mengaku tidak pernah melakukan pemotongan atas bantuan tersebut.

“Pihak Desa belum pernah memotong dana hibah itu, lantaran semua hibah tersebut langsung ditransfer ke rekening masing-masing Ketua Kelompok”, jelas Samsudin.

Sedangkan Kordes berinisial H hingga saat ini belum brrhasil dikonfirmasi.

Sejumlah warga nelayan yang memperoleh bantuan itu mengaku iklas atas pemotongan tersebut, jika itu memang telah sesuai Aturan dan masuk ke Kas Desa. Namun, warga juga berharap agar APH mengusut masalah ini jika tidak sesuai dengan aturan, lantaran tindakan ini dinilai telah melakukan pungli atas bantuan yang diterima warga nelayan tersebut, yang bersumber dari APBD. (!)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *